Kadonya….hhmm calon suami ya !

Yeay…….besok Karina ulang tahun….yeyeye…Eh tapi kar, belum beli kado nih kar buat kamu. Ga tahu bingung nyari apaan buat kamu.

Iya kar, apaan ya buat kamu?

Ah kalian..makasih loo gak usah repot – repot buat nyariin kado macem – macem. Kalau bisa sih kadonya Calon suami aja gimana?

Jeng…..Hening sejenak…dan akhirnya pecah oleh ketawanya kami bertiga.

Yap. Setidaknya hampir tiga minggu lalu saya secara mendadak dikabarin Karina kalau dia lagi ke Surabaya. Ga lama pula, plus saya lagi kerja juga…holaahh PR bangett..tapi mesti ketemuaan. Wes kuangen jare…hehe.

Pulang kantor pun pake acara galau, ketemuan di Bandara atau di kontrakan niken. Tapi akhirnya diputuskan untuk ketemuan dulu di rumah niken, plus juga jengukin Niken yang abis atit.

Pembicaraan itu tentu saja jelas meluncur karena memang pada keesokan harinya, Karina Ulang Tahun. Hehe…Karina ini minta nya kok yaa ooo….hhhmmm sebenernya yaa gak aneh juga. Tinggal aminin aja..semoga karina dapat calon suami segera. Amiinn.

Then..mencari calon suami atau mencari calon istri…atau bahasanya kapan ketemu jodohnyaa?

Yap, ada yang bilang jodoh pasti bertemu..kalau kata mas afgan sih..hehe. Tapi sebenernya memang harus diperjuangkan.

Menurut saya pribadi, menurut opini saya loo yaa…

Yaa wajarlah memang itu adalah pertanyaan yang umumnya selalu digunakan kalau lagi kumpul atau apalah bahasanya. Kalau dulu mungkin agak bête pas ditanya “mana calonnya” hzz banget kalau lagi jomblo. Atau pas lagi kumpul ama temen – temen satu geng, kagak punya pacar sendiri…momennya sesuatu banget -.- Sampe kadang kalau ditanya hal yang sama kayaa gak ada rasanyaa..biasa aja gitu yaa.  bahasa jawanya “wes menter” (gak ada efeknya mau ditanyain gitu lagi).

Duluu waktu belum punya..wajarlah punya cita – cita..hehe. Kalau punya pasangan, pengennya kalau dapet ya serius aja gak main – main. Berani untuk berkomitmen

Bukan mentang – mentang sekarang udah punya gandengan juga sih. Faktanya memang tidak mudah untuk bisa mendapatkan “the one”. Memilih, berkomitmen, menjalankan semua komitmen, dinamika hubungan yang terjadi, masalah serta apapun yang akan terjadi dalam menyatukan itu semua tidak semudah kedipan mata.

Memilih juga butuh proses tersendiri yang tidak bisa dikaitkan dengan umur yang udah cukup, penghasilan mencukupi, atau apapun ideal menurut orang lain. Karena insyaallah yang akan kita pilih adalah untuk teman hidup (kata mas Tulus…:D) jadi harus benar – benar mantap hati untuk menjalani kedepannya.

Pilihan yang sudah diambil jelas ada dampak positif dan negatifnya. Cukup perlu disadari bahwa kita dan  pasangan berasal dalam latar belakang dan karakter jauhh berbeda. Perlu membedakan manaa hal – hal yang dianggap prinsip, mana yang bisa untuk bisa jalan ditengah dan manfaatkan waktu sebaik mungkin, karena tidak ada yang tahu kesempatan seperti apa yang akan kita terima nantinya.

Semua yang saya jalani sekarang dengan calon suami bukan hal yang mudah begitu saja, toh juga sampai saat ini kami juga masih sering ribut mulai dari hal – hal yang remeh atau mungkin hal lainnya. Tapi dinamika itu memang perlu ya supaya lebih berwarna 😉

Hal yang sama juga dialami oleh ketiga sahabat saya…Niken, Wiyani dan Ayu yang Alhamdulillah sudah bukan lagi calon suami. Tapi suami…Semuanya punya cerita dan proses panjang untuk bersama bukan ;).

Insyaallah menyusul kemudian Karina Soraya Neno Vero….Amiin

Cartoon-bride-and-groom-0819164927

http://www2.psd100.com/


Milakusuma

to share...Share on FacebookShare on Google+Share on TumblrTweet about this on TwitterEmail this to someone

Komentar