Tawangmangu (Grojogan Sewu – Telaga Sarangan – Candi Cetho)

Akhirnya ada waktu lagi buat berpetualang. Kali ini gue jalan-jalan ke daerah Karanganyar, Jawa Tengah. Dan tujuan gue adalah Tawangmangu, ke air terjun Grojogan Sewu. Huaaaaaaaa, seru dah. Dan kali ini gue masih jalan berdua dengan mas gue yang baik, si Mbun. Nama panggilan baru buat dia, Mbun a.k.a Tambun. Hahahahahaha.
Sabtu, 7 Februari 2015….
Berangkat dari Salatiga jam 7 malam, langsung menuju ke Solo dulu buat makan malam. Alhamdulillah, dikasih cuaca yang terang selama perjalanan ke Solo. Sempet was-was, coz sore harinya hujan deres banget di Salatiga. Hampir aja males jalan, eh tapi dikasih terang sama yang diatas menjelang berangkat. Salatiga-Solo kami tempuh cuma 1 jam aja pake si kuda besi seperti biasanya. Ternyata sepanjang jalan basah, habis pada ujan ternyata. Hampir jam 8 malam kami sudah sampai di TKP. Ahayyyyyyy.
Sampai di Solo tujuan utama nya adalah makan malam. Dan itu sudah ada dibenak gue klo gue mau makan nasi liwet khas Solo yang biasa gue makan klo gue pas ada acara ke Solo. Nasi Liwet “Bu Wongso Lemu Asli” di Jalan Slamet Riyadi, Solo. Cari tempatnya gampang banget, coz ada di jalur utama ke kota Solo. Tepatnya di seberang Centerpoin Solo.

spanduk nasi liwet
Nah di sini, gue pilih menu nasi liwet kesukaan gue. Nasi liwet pake suwiran ayam n hati ayam. Enak bener dah. Gak cuman ayam n hati ayam aja disini. Kita bisa pilih lauk pendamping nya seperti ampela, telor, tahu dll. Nah minumnya jeruk hangat. Pas ama udara dingin di solo sehabis hujan. Makan berdua ma Mbun cuman habis Rp 29.000 doang. Itu termasuk nasi liwet telor hati ayam, nasi liwet telor ampela ayam, jeruk hangat dan kopi. Nurut gue sih lumayan murah. Klo penasaran, coba aja kalian mampir ketempat ini. Setiap malam ya tapi bukanya.

nasi liwet
Makan malam kelar, istirahat sebentar juga sudah, hajar deh perjalanan menuju Tawangmangu. Klo gue baca dibeberapa artikel di internet, perjalanan dari Solo ke Tawangmangu cuman sekitar 45 menit sampai 1 jam doang. Tapi kali ini perjalanan gue ma si mbun hampir 2 jam. Alasannya si mbun lupa jalan nya. Hadehhhhhhhhh. Dari tempat makan nasi liwet tadi, kami sempet sih tanya ama si bapak yang bantu jualan arah ke Tawangmangu. Dan kami ikuti arahan jalannya. Bener sih jalannya sampai ke Karanganyar, cuman habis itu kami salah jalur. Kami masuk jalur Palur, Jalan Raya Karanganyar-Sragen. Habisnya waktu sampai Karanganyar cuman ada papan petunjuk Tawangmangu yang kurang jelas, padahal habis itu jalan nya bercabang. Untung kami sempet isi bensin dulu di sekitar jalan Raya Karanganyar-Sragen. Nah di POM bensin itu kami tanya deh sama petugas, dan ternyata kami salah arah. Balik arah dah. Hahahahahahaha. Nah ternyata dari tulisan Selamat Datang Karanganyar itu kami lurus-lurus aja gak usah ikuti jalan besar. Kami ke arah kota nya Karanganyar. Nah mulai masuk ke jalur kota itu, banyak banget papan petunjuk ke Tawangmangu dan jelas arahnya.
Perjalanan lancar dah ke Tawangmangu berkat papan petunjuk yang ada di Karanganyar. Cuman semakin lama, jalur nya semakin menanjak dan berkelok-kelok, plus gelap karna minim penerangan. Malam hari getho. Namanya juga mau menuju ke daerah pegunungan. Eh kagetnya, ternyata pas dijalan gue lihat ada gapura tulisan “Kawasan Wisata Sukuh Cetho”. Hwaaaaaa, ternyata candi Sukuh dan candi Cetho yang selama ini gue sering dengar dan baca ada jalur ke Tawangmangu ini. Nah dari situ niat pokoknya besok balik dari Tawangmangu harus sempetin mampir ke tuh candi. Penasaran lihat aslinya gimana.
Sampai juga di gapura Tawangmangu. Perburuan baru dimulai, yaitu cari tempat menginap. Jam sudah menunjukkan pukul 10 malam lebih coyyyy. Waktunya Vino bobokkkkk. Ternyata begitu sampe di kawasan wisata Tawangmangu, sepanjang jalannya banyak banget hotel atau wisma atau villa yang disewakan. Mulai dari yang murah biasa ampe yang berbintang, tentunya dengan lokasi dan fasilitas yang beda-beda. Saking pengennya cari tempat yang murah tapi bersih, biar irit, kami coba menyusuri sepanjang jalan tanjakan Tawangmangu ampe mentok dipertigaan, yang udah gak ada lagi tulisan “Hotel atau Wisma atau Penginapan”. Banyak juga pemuda atau bapak-bapak, kek mamang vila gitu, yang berdiri dipinggir jalan menawarkan penginapan ke pengendara yang lagi clingak-clinguk kek kami. Gue awalnya mikir, tuh “mamang” adalah para “calo” penginapan. Pasti dia kasih mahal.
Karna udah kehabisan ide, kami samperin deh seorang bapak-bapak yg lagi berdiri sendiri di depan gapura masuk kampung gitu, yang ada dipinggir jalan raya. Ternyata si bapak langsung nawarin penginapan. Kami tanya berapa, Rp 80.000 klo cuman istirahat sebentar. Padahal kan gue rencana baru mau cabutnya besok Minggu jam 10 atau 11 pagi, nah si bapak bilang kalau gitu Rp 100.000 aja katanya. Daripada bingung lagi, kami ambil aja dah. Sebenarnya sih masih bisa nego lagi, tapi gue nya lagi males nego, dan pas ada rejeki. Jadi gapapalah….. Nah klo kalian mau nginap di penginapan yang tarif nya gak tertera dipapan nama penginapan alias ke rumah-rumah gitu atau lewat para penjaja penginapan, cobalah nego, pasti dapat harga lebih miring dah.
Dibawalah kami sama si bapak yang masuk ke dalam perkampungan gitu. Gak jauh dari jalan raya. Ternyata itu rumah si bapak sendiri. Kami disambut ramah sama si ibu yang ada di ruang tamu, dan di kasih tunjuk mana kamar kami. Rumahnya bersih, kamarnya juga standar. Kasur double, kamar mandi dalam, ada tv nya juga walau terbatas channel tv nya, plus bonus kasih selimut 2, karena kami berdua. Nyaman deh. Serasa lagi nginep di rumah sodara gitu, habis yang punya ramah banget. Pake acara dibuatin teh ama kopi segala. Cuman disini AC nya gedhe banget, hehehehehe AC alami. Dingin bingittttt. Lanjut istirahat deh kami, udah gak sabar pengen buru-buru pagi.

nama penginapankamar
Minggu, 8 Februari 2015…….
Bangun-bangun udah sekitar jam 6 pagi. Tapi males banget buat pergi dari kasur. Udaranya nya enak banget buat bobok. Jadi males buat bangun. Tapi si Mbun ngajakin cari sarapan ke daerah dekat pasar Tawangmangu. Cuci muka n sikat gigi, langsung deh jalan. Begitu keluar rumah alias penginapan, wow, hijau banget. Ternyata disebelah rumah tuh bukit, cakep banget. Udaranya sejuk dah.

bukit samping penginapandepan penginapan
Sebelum berburu sarapan, kami sempetin buat naik sedikit ke pertigaan jalan yang banyak warung dan orang-orang nongkrong. Pertigaan yang sempat kami lewatin semalam pas cari penginapan. Bener, ternyata banyak orang sudah ada di sana. Mulai dari yang pake motor sampai yang naik mobil. Yang naik sepeda juga ada sih. Kebanyakan dari mereka mampir jajan di warung-warung yang ada, atau cuman sekedar numpang foto-foto aja. Kayak gue ma Mbun. Xixixixixixixixi.

pertigaan 1pertigaan 2
Turun ke bawah cari sarapan. Belum banyak juga warung makan yang buka. Tapi di pasar juga udah rame. Mataharinya juga udah nongol gak pake acara ngumpet. Pilihan sarapan pagi standart, nasi soto. Walaupun rasanya gak enak, yang penting sarapan.
Udah jam 8 pagi. Habis sarapan langsung aja meluncur ke air terjun Grojogan Sewu. Deket banget jaraknya pokoknya klo udah disekitar jalan raya Tawangmangu, mau ke air terjunnya mah deket aja. Hitungan menit doang.
Nyampe lokasi, parkir motor n nitipin helm dulu, coz motor gak bisa masuk sampai ke dekat tiket loket masuk air terjun. Jadi motor diparkir di tempat yang jaraknya sekitar 100 meter dari loket. Oya, jangan lupa nitipin helm kalian ya klo ke sana, biar aman aja. Walaupun ada tukang parkir yang jagain. Nitipin helm cuman Rp 2.000 kok per helm. Nah buat yang bawa mobil atau rombongan pake bus, tempat parkirnya agak jauh lagi.
Dari tempat parkir motor menuju ke loket masuk air terjun, udah berderet warung-warung punya warga yang menjajakan souvenir, makanan, dan toilet umum. Yang paling seru, waktu gue lewat deretan warung itu, gue disambut ma suara yang mendadak bergemuruh di atap-atap warung. Pasukan kera sedang bercengkeraman dan balapan lari ternyata. Mana kera-kera yang tubuhnya gede lagi pada maraton di atap. Para pedagang cuman bisa bengong aja ngelihat tu kera-kera.
Yeayyyyy, sampai juga di loket. Sebelum beli tiket, gue lihat banyak warga juga yang menawarkan untuk menunggang kuda. Baik keliling ke sekitar area air terjun atau mau ke air terjun nya menunggang kuda biar gak capek katanya. Cuman gue gak tertarik sih. Seneng jalan kaki. Hahahahaha, ngirit. Gue juga lupa tanya berapa tarif kalau naik kuda itu.

kera di atapkuda grojogan sewupintu masuk grojogan sewucetho 7tiket grojogan sewu
Tiket seharga Rp 14.000 sudah ditangan. Tiket ini berlaku pas hari libur dan weekend ternyata. Klo hari biasa cuman Rp 11.500 per orang. Tapi ada yang bikin kaget gue. Di loket juga tertulis klo tiket untuk turis asing seharga Rp 160.000 per orang. Muahalnya. Untung petugasnya gak tau klo gue juga turis asing, asing dari Zimbabwe. Wkwkwkwkwkwk. Kasihan juga ya jadi turis manca. Jangan-jangan tar klo gue jalan-jalan ke luar negeri tiket masuk ke tempat wisatanya juga mahal lagi. Tidaaaakkkkkkk. Ah lupakan dulu urusan tiket. Sekarang waktunya jalan ke air terjun dan ketemu ma sodara-sodara gue lagi.

info pintu masuk grojoganpeta grojogan sewutangga 4
Menuju ke air terjun Grojogan Sewu kami harus menuruni tangga-tangga yang buanyak banget dah. Nah makanya nih, sebelum ke Grojogan Sewu nya, siapin fisik yang baik ya. Klo perlu pemanasan dulu biar kaki gak kram n cidera.
Tangga dari batu yang sudah bagus ini banyak juga yang licin karena lumut. Jadi hati-hati n gunakan sepatu atau sandal yang nyaman n gak licin. N santai aja, disepanjang tangga ada besi yang bisa dibuat pegangan, jaga-jaga aja. Gue sempet juga ngelihat beberapa pengunjung yang melepas sandal atau sepatu mereka buat jalan menuruni tangga. Hmmmmm, ide bagus juga tuh, bisa bikin kaki sehat, serasa refleksi.
Perjalanan menuju ke air terjun bikin gue adem n seneng. Karena dikanan dan kiri banyak sekali pohon-pohon yang masih tinggi n besar. Bener-bener sejuk dah. Apalagi ni air terjun letaknya di bawah Gunung Lawu. Udara pegunungan terasa bingit. Klo gue bilang, pas banget dah tempat ini buat refreshing n ngademin otak. Jarang banget ketemu udara bersih n sejuk gini.

tangga 3tangga 2tangga 1
Jalan sekitar 15 menit ke bawah, agak lama ya, coz di antara tangga sering berhenti buat foto-foto gaje dulu, akhirnya sampe deh ke Grojogan Sewu. Keren bangettttttt. Kebetulan air terjunnya lagi deres banget karena musim ujan. Ternyata sudah banyak orang di bawah air terjun nya. Mengabadikan foto, itu wajib. Ada juga yang rela mendekat ke air terjun dan berbasah-basahan. Serasa iklan shampo keleusss ah. Kebetulan gue lagi ogah basah-basahan, jadi cukup dari jarak 50 meter dari air terjun. Nah buat yang mau basah-basahan, perhatikan peringatan atau papan petunjuk keselamatan ya. Coz sering banjir. Jadi musti nurut.

grojogan 5grojogan 4grojogan 2grojogan 3grojogan 1
Puas foto-foto di dekat air terjun, balik arah lagi ke jalan mau masuk. Masih dekat ma air terjun ada juga kolam renang, flying fox, dan halaman luas yang biasa dipakai untuk acara-acara seperti outbond, gathering dll. Gue lihat di sana juga ada beberapa keluarga yang lagi bikin acara sih. Nah giliran gue buat main-main nih ma kera-kera yang udah mulai turun. Kali ini gue beli kacang disekitar warung yang ada di situ. Sebungkus kacang kulit tanpa merek dijual seharga Rp 8.000 aja. Cukup mahal nurut gue. Tapi bisa jadi wajar karena ini tempat wisata.
Mulai deh gue berbagi kasih ma sodara-sodara gue di sana. Mereka jinak sih, asal kitanya tenang dan gak panik aja kasih makan nya. Cukup taruh kacang di tangan, mereka bakal nyamper dan ambil kacang dari tangan kita. Seru-seru aja. Gue menikmati banget kebersamaan ma mereka. So weet. Sampai kacang yang gue beli habis. Gue lihat banyak kera yang ngegendong anaknya dan kera-kera yang masih muda pada berantem layaknya anak-anak SD kalik ya.

kera 5kera 4kera 3kera 2kera 1
Udah hampir jam 10, waktunya buat naik ke atas dan balik penginapan. Lagian mulai rame sama pengunjung. Udah puaslah gue nih. Nah klo tadi tangga nya menurun, sekarang tangganya menanjak. Hahahahahaha, banyak pengunjung yang kelihatan kecapean, ngos-ngos’an bro dan mereka berhenti sebentar. Santai, buat yang gak kuat, ada beberapa pos yang bisa dipakai buat istirahat dulu, plus juga ada nomor petugas yang bisa dihubungi klo keadaan darurat. Baik banget yah. Karena gue nya masih muda nih, gue hajar aja sampai atas.sok kuat! Nah di tangga terakhir kami disambut sama tulisan yang intinya klo kami sudah naik turun tangga sebanyak 1250 anak tangga. Wow, amazing.

1250 tangga
Sampai dilokasi parkir motor, kami langsung cabut menuju penginapan. Kami coba keluar lewat jalan yang berbeda sama waktu kami masuk tadi dari jalan raya. Dan ternyata tembusannya adalah di gang seberang gapura penginapan. Jadi gue perkirakan, klo jalan santai dari tempat penginapan ke lokasi loket masuk Grojogan Sewu paling sekitar 10 menit doang. Dekat banget kan. Nah, besok kalian kalau mau ke tempat wisata, coba cari penginapan yang dekat dengan lokasi tujuan, jadi bisa hemat jalan kaki. Hehehehehehe.
Sampai depan penginapan gue disambut sama ibu-ibu, eh bukan, mbak-mbak, yang tiba-tiba berhenti menawarkan barang bawaannya begitu tahu motor kami berhenti di depan penginapan. Hemmmmmm, dia jualan pecel Sarangan katanya. Udah deh, hajar aja. Satu porsinya cuman Rp 7.000 udah pake telor ma gorengan. Makan diteras sambil memandangi hijau nya bukit disebelah. So romantis….. (romantis darimana coba???)

pecel saranganpecel sarangan close
Selesai mandi dan berkemas, kami langsung check out dari penginapan. Pamit ma bapak ibu yang punya serasa pamit ma keluarga sendiri. Akrab banget. Hukssss. Sudah jam 11 siang, dari penginapan kami langsung gas deh ke Telaga Sarangan, yang konon jaraknya nya lumayan dekat dari Tawangmangu. Ini si Mbun emang pengen banget ngajak gue ke sana. Gue turutin aja coz katanya dekat.
Jalan menuju Telaga Sarangan yang ternyata berada di Magetan, Jatim, menanjak dan berkelok-kelok. Karena nih telaga juga letaknya di sisi lain dari lereng Gunung Lawu. Sepanjang jalan, kanan dan kiri yang ada hutan dan kabut yang galau, kadang kabutnya tipis, kadang gak ada kabut, kadang tebel banget. Seru dah. Dan disepanjang jalan, kita bisa ketemu sama beberapa spot yang biasa diapakai orang-orang buat mampir makan, atau istirahat, dan pasti buat foto-foto. Gue lihat juga banyak anak muda atau orang-orang berkeluarga pada berhenti jajan di warung-warung atau pada nongkrong di atas mobil/motornya sambil ngobrol, dan gak sedikit yang pada selfie ria. Pas berangkat, gue gak mau pake acara berhenti foto-foto dulu, dalam hati tar pas balik aja baru mampir berhenti buat narsis, kan jalan baliknya tar juga lewat jalur ini. Rute nya gampang, tinggal ikuti jalan raya dan papan petunjuk yang ada. Perjalanan kurang lebih 30 menit dah, Sampai deh kita di area Telaga Sarangan. Dipintu masuknya kita kena tarif pokonya berdua plus motor totalnya Rp 19.000, dan gue gak tau apa aja itu. Pokoknya nurut dah sama petugas nya.

tiket masuk sarangan
Rame dan penuh sesak. Itu kesan yang langsung gue dapat begitu mendekat ke jalan sekeliling telaga. Kami mau parkir aja macet. Coz disekeliling itu dipenuhi sama pengunjung, toko-toko souvenir, plus mobil dan motor yang berjalan dua arah, klo mobil lagi papasan jadi macet dah jalan. Kudu pelan-pelan nurut ma tukang parkir yang ada disekitar yang ngebantuin biar lancar lagi. Pendapat gue, mending nih jalan sekeliling telaga dibuat satu arah, jadi gak bakalan macet. Lahan parkir juga kurang kayaknya, penuh semua pas hari libur. Jadi musti sabar klo pas datang ke Telaga Sarangan hari libur gini.
Mendadak gue jadi gak mood buat keliling-keliling di tempat ini. Tapi udah terlanjur. Sempatin foto-foto sebentar aja disana. Yang menarik perhatian gue adalah speed boat yang bisa kita naiki cuman bayar Rp 60.000 per boat nya. Apalagi gue lihat banyak yang dikendalikan dengan kecepatan tinggi ma si tukang nyetir boatnya. Jadi pengen. Tapi tunda dulu lah. Habis rame banget, gak bisa puas. Selain speed boat, juga disewakan kuda keliling telaga, lalu juga ada becak air.

sarangan 5sarangan 4sarangan 3sarangan 2sarangan 1
Cuman 15 menit doang kita di Telaga Sarangan, langsung cabut balik lagi ke Tawangmangu sekalian jalan balik n mampir ke komplek candi Sukuh dan Cetho. Mungkin klo ada kesempatan, gue bakal balik lagi ke tempat ini buat menikmatinya.
Seperti niat gue waktu perjalanan berangkat ke telaga tadi, gue sempetin buat mampir foto-foto di beberapa spot sepanjang jalan yang gue lewatin. Gak mau kalah narsis ma yang lain dong.

spot 2spot 1
Petualangan alias jalan-jalan ala gue berlanjut sambil jalan pulang. Nah seperti yang gue rencanakan malam harinya, gue balik nya mau mampir ke kawasan wisata Sukuh dan Cetho. Harapan gue bisa ngelihat langsung candi-candi yang selama ini pernah gue baca dan lihat dari inet plus dari apa cerita orang. Klo dari arah Tawangmangu menuju kota Karanganyar, nanti bakal melewati gapura bertuliskan “Kawasan Wisata Sukuh Cetho” di kanan jalan. Tinggal masuk aja ke gapura itu dan ikuti papan petunjuk.

pintu gerbang sukuh cetho
Di otak gue, palingan gak jauh lokasi candinya sama nih gapura yang segedhe gaban. Ternyata gue salah besar. Perjalanan nya jauh bingit. Jalannya nanjak, kadang sempit, dan kadang rusak. Yang bikin enak sih tar beberapa kilometer perjalanan kita bertemu sama perkebunan teh. Sejuk dah. Apalagi kita jalannya pas siang hari sekitar jam 1 siang sampai di jalan menuju lokasi. Eh yang lebih mengagetkan lagi, ternyata candi Sukuh dan Cetho gak ada di satu komplek. Yang satu sekian kilometer ke kanan, dan yang satu sekian kilometer ke kiri. Huaaaaaaaa. Gue kudu pilih yang mana? Akhirnya gue putusin buat ke Candi Cetho. Cos gue penasaran aja ama candi yang disana ditemukan relief atau benda yang berbentuk alat kelamin pria dan wanita. Next time dah gue ke Candi Sukuhnya. Semoga ada waktu buat kembali. Ahayyyyyy.
Jalan ke Candhi Cetho menanjak terus. Letaknya ada di atas bukit gitu. Dan begitu sampai lokasi yang jaraknya gak tau berapa kilometer dari gapura tadi, hati gue seneng bingit. Serasa di Bali nih. Bangunannya mirip sama pura yang ada di Bali. Dan rame juga ternyata.
Parkir motor, langsung deh buru-buru beli tiket di loket masuk. Soalnya langit di atas mendung, takut hujan. Tiket masuk nya Rp 3.000 buat wisatawan domestik dan Rp. 10.000 buat wisatawan mancanegara. Hemmmmm, lagi-lagi ada pembedaan harga tiket masuk. Tapi lumayan lah, gak semahal yang di Grojogan Sewu. Gue masih penasaran kenapa ada pembedaan tiket wisatawan domestik dan mancanegara. Suatu saat gue akan cari jawabannya.

cetho 7tiket masuk cetho
Nah sudah beli tiket, sebelum masuk kami atau pengunjung lainnya wajib pakai kain “kampuh”, semacam kain kotak-kotak hitam putih atau kain batik hitam putih. Kata petugasnya nya sih fungsi dari kain ini untuk menghormati dan menjaga kesucian dari candi ini selain sebagai tempat wisata juga sebagai tempat wisata umat Hindu. Mirip banget sama di Bali. Plus ada aturan juga kita harus menjaga perilaku dan ucapan selama di area candi. Apalah itu, kita harus menghormati dan menghargai buadaya dan kepercayaan setempat. Gue sih suka banget yang kaya beginian.

cetho 6
Bener-bener dapet banget dah suasana nya di sini, kaya lagi di daerah adat yang ada di Bali. Apalagi gue sempet ngelihat beberapa orang yang menggunakan pakaian ibadah umat Hindu Bali. Lengkap deh suasana Bali nya. Gue ngebayangin nih, klo pas ada acara peringatan hari besar agama Hindu lengkap dengan penjor-penjor dari janurnya, wuah jadi Bali banget. Hehehehehehe.

cetho 5cetho 8
Nah soal apa yang ada di candi ini, gue sempet mengabadikan plus penjelasan soal candi Cetho itu sendiri. Kalian baca sendiri aja yak? Klo gue tulis tambah panjang tar.

cetho papan penjelasan
Kami coba jalan-jalan aja ke komplek candi. Naikin tangga yang diapit sama gapura yang khas Bali nya. Ternyata di area ini gak cuman candi Cetho doang, ada juga candhi Kethek. Cuman kami gak mampir ke candi itu. Mengingat waktu yang terbatas dan pengen sampai Salatiga sebelum Maghrib. Sebenernya lokasi candhi Kethek deket ma candi Cetho ini, ada di atas nya. Jalan kaki sampai deh. Cuman ya kami punya alasan itu tadi.

cetho 4cetho 3cetho 3 kelamincetho 2cetho 1candi kethek
Udah jam 3 sore, buru-buru balik dah. Eh mampir pipis dulu biar gak ngompol di jalan. Hahahaha. Hampir disemua tempat wisata yang kami samperin tadi menyediakan toilet umum dan bersih tempatnya. Klo pipis cuman bayar Rp 2.000 doang.
Nah ini bagian yang seru. Karena minimnya papan petunjuk arah balik ke jalur utama atau ke Karanganyar dari candi Cetho, kami nyasar dah. Wkwkwkwkwkwkwk. Maklum otak kami melemah karena sudah kelaparan dan belum makan siang. Sudah terlanjur jauh dan gak tau kemana, bahkan gak menemukan papan petunjuk lagi, kami tanya deh sama penduduk sekitar yang kami lewati. Akhirnya ketemu juga jalan utama, walaupun harus menempuh jarak yang lebih jauh dari berangkatnya. Tapi serunya, kami dapat pemandangan yang bener-bener bikin adem. Sawah yang beberapa susunan nya mirip di Bali, hutan karet yang banyak juga orang disana melakukan aktivitas motor trail, atau sekedar kumpul-kumpul, plus yang jualan durian. Ngilerrrrrrrr.
Akhirnya kami menemukan jalur utama lagi jalan raya Tawangmangu. Nah dari sini mulai gampang jalannya. Soalnya jalan kota, banyak papan petunjuk arah pula. Gak nyasar lagi. Jam udah menunjukkan sekitar 4 sore, kami mulai lemas dan kelaperan. Apalagi gue kan gak boleh telat makan. Mampir dah ke warung mie ayam bakso. Ahhhhhhh, nikmatnya bisa makan. Sambil istirahat sebentar, terutama pantat yang daritadi pegel terus. Saran sih ini buat kalian yang jalan-jalan atau touring naik motor kayak kami, klo kalian udah negrasa capek atau pegel-pegel pantat dan sebagainya,mending berhenti dulu. Istirahat ma peregangan otot. Jangan tiru kami, sok kuat, ampe lemes-lemes dah. Besok-besok lagi gak begini deh. Klo laper atau jam makan segera makan, klo capek ya berhenti, jangan ditahan. Ahayyyyy.
Lanjut perjanan pulang, nah kali ini kami disambut hujan yang lebat begitu masuk ke daerah Solo. Untung nya dari Karanganyar kami sudah memakai jas hujan, plus selama jalan-jalan ini kami pakai sepatu AP boot moto 3 yang anti air plus nyaman (bukan promosi loh. Soalnya gue gak dibayar 😀 cuman kasih rekomendasi aja). Kayaknya jas hujan adalah benda wajib juga yang harus dibawa para bikers deh. Solo – Salatiga hujan deras sepanjang perjalanan. Alhamdulillah, kami mendarat dengan selamat di Salatiga. Tunggu kisah ku berikutnya yak….. Hahahahahaha.

Inget ya, klo mau jalan-jalan kayak gue yang naik motor, jangan lupa cek dulu motornya harus dalam kondisi oke, pake pengaman berkendara seperti jaket, helm, sarung tangan, sepatu (klo musim hujan enak pake boot), jas hujan. Jangan lupa duit dan kamera buat narsis.
Nah ini dia pengeluaran kami selama jalan-jalan ke Tawangmangu. Siapa tau buat pertimbangan.
Makan Nasi Liwet – Solo (2 orang) Rp 29.000
Bensin Rp 50.000
Sewa Penginapan Rp 100.000
Sarapan Soto – Tawangmangu Rp 16.000
Toilet – Grojogan Sewu Rp 2.000
Tiket masuk Grojogan Sewu (2 orang) Rp 28.000
Kacang sebungkus – Grojogan sewu Rp 8.000
Pocari sweet – Grojogan Sewu Rp 8.000
Parkir + nitip 2 helm Rp 6.000
Pecel Sarangan (2 porsi) – Tawangmangu Rp 14.000
Tiket masuk Telaga Sarangan lengkap Rp 19.000
Parkir Telaga Sarangan Rp 3.000
Retribusi masuk candi Cetho (motor) Rp 1.000
Tiket masuk candi Cetho (2 orang) Rp 6.000
Parkir – candi Cetho Rp 2.000
Toilet – candi Cetho (2 orang) Rp 4.000
Mie ayam bakso + minum (2 orang) Rp 28.500

TOTAL Rp 324.500


Jalan-Jalan ala VINO

to share...Share on FacebookShare on Google+Share on TumblrTweet about this on TwitterEmail this to someone

Komentar