Info Karanganyar

informasi seputar karanganyar

Menu
Pasang iklan SEO disini Murah, 300.000/6 Bulan dan dapatkan Trafik setiap harinya

Indonesia Raih WSIS Prize 2017 dari UN-ITU di Swiss

Jun
21
2017
by : PakdheBudi Kayamara. Posted in : Uncategorized

Empat inisiatif Teknologi, Informasi, dan Komunikasi (TIK) Indonesia berhasil meraih penghargaan World Summit on the Information Society (WSIS) Prize 2017 dari Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) atau United Nations (UN) – International Telecommunication Union (ITU). Penghargaan tersebut dianugerahkan dalam pertemuan WSIS Forum 2017 di Markas Besar ITU yang berlangsung pada 12-16 Juni 2017 di Jenewa, Swiss.

WSIS Prize merupakan penghargaan PBB bagi inisiatif TIK dalam mendukung akselerasi pembangunan dan kemajuan sosial-ekonomi, khususnya perwujudan Agenda Pembangunan Berkelanjutan (Sustainable Development Goals/SDGs).

Penyerahan WSIS Prize 2017 diberikan langsung oleh Sekretaris Jenderal ITU, Houlin Zhao, serta turut disaksikan oleh Wakil Tetap RI untuk PBB, WTO dan Organisasi Internasional Lainnya di Jenewa, Duta Besar Hasan Kleib dan Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika, Semuel Abrijani Pangerapan.

Dalam seremoni penghargaan dihadapan seluruh delegasi multistakeholders TIK global, WSIS Prize Winner 2017 untuk 4 inisiatif TIK yang diterima Indonesia diwakili oleh Donny B.U. (ICT Watch), Iman Abdurrahman (Jaringan Radio Komunikasi Indonesia), Sanny Gaddafi (8Villages Indonesia), dan Muhaimin Iqbal (iGrow Resource Indonesia).

Pihak Panitia menetapkan inisiatif Internet Sehat dari civil society Indonesia, ICT Watch Indonesia menjadi pemenang utama (winner) WSIS Prize untuk kategori Ethical Dimensions of the Information Society. Selain itu, terdapat tiga inisiatif Indonesia yang menjadi runner-up (champion), yaitu Backpack Radio Station yang digagas oleh Jaringan Radio Komunitas Indonesia (JRKI) pada kategori e-Environment dan dua inisiatif lain yang pada kategori e-Agriculture yaitu  LISA – Layanan Informasi Desa (LISA) yang digagas 8Villages Indonesia dan iGrow My Own Food dari iGrow Resource Indonesia.

Penghargaan WSIS tahun ini diberikan kepada total 90 pemenang (18 juara pertama/winner dan 72 runner up/champion WSIS Prize 2017 yang berkompetisi pada 18 kategori yang berbeda. Penentuan pemenang WSIS Prize dilakukan melalui 5 (lima) tahapan, yaitu pendaftaran, penentuan nominator, pemungutan suara secara global, hingga penentuan pemenang oleh para pakar di ITU.

Adapun hal mendasar yang menjadi pertimbangan dalam menentukan pemenang WSIS 2017 adalah pada relevansi program usulan dengan WSIS Action Lines yang tercantum dalam dokumen Geneva Plan of Action, dampak positif terhadap masyarakat, serta keterkaitan dengan Sustainable Development Goals (SDGs).

Watapri Jenewa, Duta Besar Hasan Kleib menilai capaian tersebut merupakan momentum untuk semakin meningkatkan kesadaran pemberdayaan potensi TIK bagi kemajuan seluruh sektor pembangunan nasional yang berdampak langsung pada kepentingan rakyat banyak.

Profil keempat pemenang WSIS Prize 2017 dari Indonesia antara lain Program Internet Sehat (internetsehat.id), yang merupakan program kampanye edukasi yang diinisasi sejak 2002 dan mendapatkan dukungan dari berbagai pemangku kepentingan majemuk (multistakeholder) Internet di Indonesia. Inisiatif tersebut bertujuan untuk mendorong pengguna Internet di Indonesia untuk memanfaatkan Internet secara aman dan bijak.

Sementara inisiatif Backpack Radio Station (jrki.or.id) adalah teknologi stasiun radio mini yang dapat dibawa dalam backpack (ransel) yang tahan air dan api, serta dilengkapi dengan batere tahan lama dan panel surya, guna melayani informasi di daerah-daerah yang terisolir akses informasinya. Sekilas LISA (8villages.com) adalah aplikasi edukasi dan komunikasi untuk pemberdayaan komunitas rural, termasuk bagi petani dan pengusaha mikro, dengan saling menghubungkan komunitas rural pada berbagai lokasi di Indonesia. Dan iGrow (igrow.asia) adalah aplikasi yang memungkinkan adanya interaksi antara pemilik lahan pertanian, petani, investor dan pembeli hasil pertanian guna mendukung ekosistem rantai pasokan pertanian dan investasi permodalan terkait.

Sumber: kemlu.go.id (14/06/17)

 


Indonesia Proud

to share...Share on FacebookShare on Google+Share on TumblrTweet about this on TwitterEmail this to someone

Komentar



bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online

artikel lainnya Indonesia Raih WSIS Prize 2017 dari UN-ITU di Swiss

Tuesday 2 June 2015 | Uncategorized

Proses disosiatif  disebut juga “oposisi” yang berarti berlawanan. Proses disosiatif  merupakan cara berjuang untuk melawan kelompok…

Monday 24 July 2017 | Uncategorized

Kerajinan Miniatur Vespa – Bahan terbuat dari tembaga. Kerajinan Miniatur Tembaga : Kerajinan Miniatur Tembaga Sepeda Cewek…

Wednesday 21 June 2017 | Uncategorized

Klaten adalah sebuah daerah di Provinsi Jawa Tengah. Daerah ini berbatasan dengan Kabupaten Boyolali di utara,…

Saturday 19 August 2017 | Uncategorized

Bupati Kudus, Musthofa Wardoyo siap berebut rekomendasi dari PDIP jika nanti harus berhadapan dengan Ganjar Pranowo,…